Tuesday, April 10, 2012

MASALAH KEMISKINAN



PENDAHULUAN 



Latar Belakang Penelitian Keadaan Perekonomian dewasa ini sangat memprihatinkan. Yang kita ketahui khususnya di Indonesia kini terdapat berbagai permasalahan yang menyangkut mengenai kehidupan bermasyarakat, antara lain masalah kemiskinan, masalah pengangguran, masalah lingkungan hidup, dll. Permasalahan tersebut timbul akibat semakin meningkatnya keadaan ekonomi yang tidak disesuaikan dengan kondisi masyarakat khususnya masyarakat menengah kebawah.

Di Indonesia sendiri khususnya ibu kota Jakarta, kemiskinan merupakan suatu masalah besar dimana Kemiskinan sesungguhnya telah menjadi masalah dunia sejak berabad-abad lalu. Namun, realitasnya, hingga kini kemiskinan masih menjadi bagian dari persoalan terberat dan paling krusial di dunia ini. Banyak factor yang menyebabkan terjadinya kemiskinan, antara lain kemiskinan bisa dikatakan sebagai kekurangan materi seperti kebuthan sehari-hari, sandang, pangan, papan maupun sedikitnya lapangan pekerjaan yang menyebabkan pengangguran yang berpengaruh terhadap kemiskinan. Oleh karena itu penulis tertarik untuk menulis mengenai Masalah Kemiskinan yang terjadi di Indonesia khususnya Ibu kota Jakarta. 


Masalah, Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah tersebut di atas, maka rumusan masalahnya adalah:

1. Bagaimana kondisi kemiskinan di dunia terutama di Indonesia?

2. Faktor apa yang menyebabkan kemiskinan?

3. Bagaimana cara menanggulangi masalah kemiskinan?


METODOLOGI PENELITIAN 

Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang saya gunakan adalah penelitian korelatif. Yang di maksud dengan penelitian korelatif adalah penelitian yang menghubungkan data-data yang ada. Sesuai dengan pengertian tersebut saya menghubungkan data-data yang saya dapat antara yang satu dengan yang lain. Selain itu saya juga menghubungkan data-data yang ada dengan landasan teori yang saya gunakan. Sehingga diharapkan penelitian saya bisa menjadi penelitian yang benar dan tepat. 


Sumber data

Sumber data yang saya ambil yaitu dari internet dan referensi lainnya yang berkaitan dengan masalah kemiskinan.

Teknik Pengumpulan Data

Adapun teknik pengumpulan data yang saya gunakan dalam penelitian ini adalah browsing melalui internet serta referensi lainnya yang berkaitan dengan masalah kemiskinan.



LANDASAN TEORI 

Pengertian Kemiskinan

Secara harfiah, kemiskinan berasal dari kata dasar miskin yang artinya tidak berharta-benda (Poerwadarminta, 1976). Dalam pengertian yang lebih luas, kemiskinan dapat dikonotasikan sebagai suatu kondisi ketidakmampuan baik secara individu, keluarga, maupun kelompok sehingga kondisi ini rentan terhadap timbulnya permasalahan sosial yang lain. 



Kemiskinan jg dapat diartikan sebagai suatu keadaan dimana seseorang tersebut tidak dapat memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari atau bisa dikatakan dengan suatu kondisi serba kekurangan dalam arti minimnya materi yang dimana mereka ini tidak dapat menikmati fasilitas pendidikan, pelayanan kesehatan, dan kemudahan-kemudahan lainnya yang tersedia pada jaman modern. 


Kemiskinan dipandang sebagai kondisi seseorang atau sekelompok orang, laki-laki dan perempuan yang tidak terpenuhi hak-hak dasarnya secara layak untuk menempuh dan mengembangkan kehidupan yang bermartabat. Dengan demikian, kemiskinan tidak lagi dipahami hanya sebatas ketidak mampuan ekonomi, tetapi juga kegagalan pemenuhan hak-hak dasar dan perbedaan perlakuan bagi seseorang atau sekelompok orang, dalam menjalani kehidupan secara bermartabat. 

Dari indikator ekonomi secara teoritis dapat dihitung dengan menggunakan tiga pendekatan, yaitu pendekatan produksi, pendapatan, dan pengeluaran. Sementara ini yang dilakukan Biro Pusat Statistik (BPS) untuk menarik garis kemiskinan adalah pendekatan pengeluaran 

Seperti ditulis Dr. Humam Hamid tentang Pemanasan Global dan Kemiskinan Lokal (Serambi, 23/05/2009), yang membahas dua katagori kemiskinan, yaitu : 

1. Kemiskinan “sementara” . 

Kemiskinan ini terkait dengan ketidak adilan seperti upah yang tak sebanding dengan dengan apa yg telah dikerjakan serta sering terjadinya ekploitasi., penreusakan lingkungan sehingga membuat banyak orang modal alam untuk memenuhi kehidupanya, termasuk pemungutan yang sangat memberatkan dan memeras rakyat. 


2. Kemiskinan “kronis”. 

kemiskinan ini terjadi karena factor-faktor biologis, psikologis, dan social ( sikap malas, kurang trampil dan kurang nya kemampuan dalam segala hal, lemah fisik, dll.). 

PEMBAHASAN 


1. Kondisi Kemiskinan di Indonesia 



Hidup miskin bukan hanya berarti hidup di dalam kondisi kekurangan sandang, pangan, dan papan. Akan tetapi, kemiskinan juga berarti akses yang rendah dalam sumber daya dan aset produktif untuk memperoleh kebutuhan-kebutuhan hidup, antara lain: ilmu pengetahuan, informasi, teknologi, dan modal. 


Dari berbagai sudut pandang tentang pengertian kemiskinan, pada dasarnya bentuk kemiskinan dapat dikelompokkan menjadi tiga pengertian, yaitu: 

- Kemiskinan Absolut. Seseorang dikategorikan termasuk ke dalam golongan miskin absolut apabila hasil pendapatannya berada di bawah garis kemiskinan, tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup minimum, yaitu: pangan, sandang, kesehatan, papan, dan pendidikan. 

- Kemiskinan Relatif. Seseorang yang tergolong miskin relatif sebenarnya telah hidup di atas garis kemiskinan tetapi masih berada di bawah kemampuan masyarakat sekitarnya. 

- Kemiskinan Kultural. Kemiskinan ini berkaitan erat dengan sikap seseorang atau sekelompok masyarakat yang tidak mau berusaha memperbaiki tingkat kehidupannya sekalipun ada usaha dari pihak lain yang membantunya. 

Keluarga miskin adalah pelaku yang berperan sepenuhnya untuk menetapkan tujuan, mengendalikan sumber daya, dan mengarahkan proses yang mempengaruhi kehidupannya. Ada tiga potensi yang perlu diamati dari keluarga miskin yaitu: 

- Kemampuan dalam memenuhi kebutuhan dasar, contohnya dapat dilihat dari aspek pengeluaran keluarga, kemampuan menjangkau tingkat pendidikan dasar formal yang ditamatkan, dan kemampuan menjangkau perlindungan dasar. 

- Kemampuan dalam melakukan peran sosial akan dilihat dari kegiatan utama dalam mencari nafkah, peran dalam bidang pendidikan, peran dalam bidang perlindungan, dan peran dalam bidang kemasyarakatan. 

- Kemampuan dalam menghadapi permasalahan dapat dilihat dari upaya yang dilakukan sebuah keluarga untuk menghindar dan mempertahankan diri dari tekanan ekonomi dan non ekonomi. 

Kemiskinan merupakan masalah yang ditandai oleh berbagai hal antara lain rendahnya kualitas hidup penduduk, terbatasnya kecukupan dan mutu pangan, terbatasnya dan rendahnya mutu layanan kesehatan, gizi anak, dan rendahnya mutu layanan pendidikan. Selama ini berbagai upaya telah dilakukan untuk mengurangi kemiskinan melalui penyediaan kebutuhan pangan, layanan kesehatan dan pendidikan, perluasan kesempatan kerja dan sebagainya. Pemecahan masalah kemiskinan memerlukan langkah-langkah dan program yang dirancang secara khusus dan terpadu oleh pemerintah dan merupakan tanggung jawab bersama antara pemerintah dan masyarakat. 


Faktor Penyebab Kemiskinan 

Beberapa factor penyebab terjadinya kemiskinan adalah : 
- Faktor individual yaitu disebabkan oleh orang itu sendiri seperti kemalasan, kebodohan, dll. 
- Faktor stuktural ini begitu besar mengambil peran dalam penciptaan kemiskinan, karena meliputi semua orang yang ada di dalamnya. 
Faktor ini berada di luar diri individu sehingga dalam banyak hal tidak bisa dikendalikan oleh individu tersebut, tetapi sangat mempengaruhi individu tersebut. 
Dan adapula dua kondisi yang menyebabkan kemiskinan bisa terjadi, yaitu: 

- Kemiskinan alamiah yaitu Kemiskinan yang terjadi akibat sumber daya alam yang terbatas, penggunaan teknologi yang rendah, dan bencana alam. 

- Kemiskinan buatan yaitu Kemiskinan yang terjadi karena lembaga-lembaga yang ada di masyarakat membuat sebagian anggota masyarakat tidak mampu menguasai sarana ekonomi dan berbagai fasilitas lain yang tersedia hingga mereka tetap miskin. 

Bila kedua faktor penyebab kemiskinan tersebut dihubungkan dengan masalah mutu pangan, kesehatan, dan pendidikan maka dapat disimpulkan beberapa faktor penyebab kemiskinan antara lain: 

- Kurang tersedianya sarana yang dapat dipakai keluarga miskin secara layak misalnya puskesmas, sekolah, tanah yang dapat dikelola untuk bertani. 

- Kurangnya dukungan pemerintah sehingga keluarga miskin tidak dapat menjalani dan mendapatkan haknya atas pendidikan dan kesehatan yang layak dikarenakan biaya yang tinggi 

- Rendahnya minat masyarakat miskin untuk berjuang mencapai haknya karena mereka kurang mendapat pengetahuan mengenai pentingnya memliki pendidikan tinggi dan kesehatan yang baik. 

- Kurangnya dukungan pemerintah dalam memberikan keahlian agar masyarakat miskin dapat bekerja dan mendapatkan penghasilan yang layak. Wilayah Indonesia yang sangat luas sehingga sulit bagi pemerintah untuk menjangkau seluruh wilayah dengan perhatian yang sama. Hal ini menyebabkan terjadi perbedaan masalah kesehatan, mutu pangan dan pendidikan antara wilayah perkotaan dengan wilayah yang tertinggal jauh dari perkotaan. 

Di bawah ini ada pula beberapa penyebab kemiskinan menurut pendapat Karimah Kuraiyyim. Yang antara lain adalah: 


a. Merosotnya standar perkembangan pendapatan per-kapita secara global. 


b. Menurunnya etos kerja dan produktivitas masyarakat. 


c. Biaya kehidupan yang tinggi. 



d. Pembagian subsidi in come pemerintah yang kurang merata. 

Selain faktor-faktor diatas, terdapat pula beberapa penyebab utama dari timbulnya kemiskinan Penyebab utama dari timbulnya kemiskinan ini adalah : 

1. Terbatasnya Kecukupan dan Mutu Pangan 
2. Kurangnya pengawasan serta perlindungan terhadap asset usaha. 
3. Kurangnya penyesuaian terhadap gaji upah yang tidak sesuai dengan pekerjaan yang dilakukan seseorang. 
4. Memburuknya kondisi lingkungan hidup dan sumber daya alam. 
5. Besarnya beban kependudukan yang disebabkan oleh besarnya tanggungan keluarga. 
6. Terbatasnya dan Rendahnya Mutu Layanan Kesehatan 



3. Penanggulangan Masalah Kemiskinan 

A. Sasaran Pembangunan 

Sasaran penanggulangan kemiskinan yang ditargetkan oleh pemerintah adalah: 

- Meningkatnya jalur kesempatan masyarakat miskin terhadap pelayanan dasar terutama pendidikan dan kesehatan. 
- Berkurangnya beban pengeluaran masyarakat miskin terutama untuk pendidikan dan kesehatan, serta kecukupan pangan dan gizi. 
- Meningkatnya kualitas keluarga miskin. 
- Meningkatnya pendapatan dan kesempatan berusaha kelompok masyarakat miskin, termasuk meningkatnya kesempatan masyarakat miskin terhadap permodalan, bantuan teknis, dan berbagai sarana dan prasarana produksi. 


B. Arah Kebijakan Pembangunan 



Untuk mencapai sasaran tersebut di atas, maka kebijakan penanggulangan kemiskinan diarahkan pada : 


1. Penanganan Masalah Gizi Kurang dan Kekurangan Pangan 

2. Perluasan kesempatan masyarakat miskin atas pendidikan 

3. Perluasan kesempatan masyarakat miskin atas kesehatan 

4. Perluasan Kesempatan Berusaha 
5. Mengurangi kesenjangan antar daerah dengan cara : 



PENUTUP 



Kesimpulan : 

Kesimpulan yang saya berikan pada makalah kali ini adalah ternyata pada saat ini masalah terbesar yang ada di negara kita masih di dalam ruang lingkup ekonomi yaitu kemiskinan yang perlu benar-benar diperhatikan oleh pemerintah saat ini. Yaitu bagaimana cara memberantas ataupun juga mengurangi jumlah masyarakat-masyarakat miskin di Indonesia. Yang mungkin bisa dilakukan adalah pemerataan dalam aspek bidang ekonomi, perdagangan, serta pendidikan supaya pada nantinya masyarakat kita bukan hanya bekerja dalam memenuhi kebutuhan mereka, tetapi juga membuat lapangan kerja baru bagi masyarakat lainnya. 


Saran
Perlulah pemerintah serius dalam penanganan masalah kemiskinan ini, jangan hanya mementingkan kepentingan pihak-pihak pemerintahan. Ada baiknya mementingkan kepentingan rakyat diatas kepentingan mereka. Karena seiring dengan berkurangnya kemiskinan dapat membantu meningkatkan pembangunan sebuah negara. Dan bagi masyarakat dukunglah sebaik-baiknya pemerintahan kita dalam memberantas kemiskinan ini, dan bagi kita mulailah peka terhadap lingkungan sekitar kita apabila masih ada saudara kita yang masih mengalami masalah kemiskinan ini, ada baiknya dibantu semampu kita. 

DAFTAR PUSTAKA 

http://hery-yaningsih.blogspot.com/2009/12/masalah-kemiskinan-di-indonesia.html

http://appifrend.wordpress.com/2011/12/25/makalah-masalah-kemiskinan-dan-penanggulangannya/

No comments:

Post a Comment

Post a Comment